• Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa
  • Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa
  • Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa
  • Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa

Search

Loading...

Hari Keduapuluhtujuh PKL di Beritasatu | Back to Bogor | Dimarahin mamang angkot

Hari ke-27 PKL, tepatnya hari ini hari jum'at. Seperti biasa sehabis subuh saya selalu tidur lagi dan bangun agak siangan. Tapi hari ini sepertinya kakak saya lagi gak enak badan, dari tadi malam sih. Panas tinggi, udah saya urut tapi sepertinya gak mempan (Wajarlahh yang ngurut saya XD).

Sebenarnya gak enak sama kakak, disaat dia lagi sakit saya gak bisa nemenin ke Rumah Sakit soalnya harus PKL dan habis maghrib udah harus ke Bogor lagi. Besok harus ketemu sama Dosen Pembimbing PKL di Bogor. Jadi mau gak mau harus segera ke Bogor. Kalau besok pagi takut kesiangan plus kecapean.

Setelah siap-siap langsung berangkat ke tempat PKL, saya liat kakak yang lagi nonton tivi sepertinya badannya lagi gak enak banget. Matanya ampe berair, haduhh.... Ini saya udah hampir telat lagi. Yawda langsung pamit ke kantor dengan hati yang galau. Huhu

Sesampainya di kantor ternyata si Rahmad udah duluan nyampe. Oyya hari ini si Abdi izin gak datang PKL soalnya dia mau ngurusin KTM di Bogor. Kmaren dia udah minta izin sama mas Radyan (Supervisor), jadi hari ini cuman kami bertiga.

Jam udah menunjukkan pukul 17:40, udah saatnya pulang nih. Seperti biasa kami mampir dulu ke Masjid Patra Jasa, lumayan makan gretongan. Habis itu saya dan Andre langsung ke halte busway terdekat buat balik ke Bogor, sedangkan si Rahmad dia pulang ke tempatnya di Jakarta.

Tak seperti biasanya, hari ini sepertinya beruntung banget. Soalnya pas kami sampai di Stasiun cawang pas banget sama kedatangan KRL yang menuju Bogor. Pas nyampe, langsung naik KRL aja. Haha, alhasil sampe ke Bogor-nya lumayan cepet.

Setelah sampai di statiun Bogor, langsung naik angkot 03 menuju laladon. Setibanya di laladon, saya dan andre nyari-nyari angkot kampus dalam. Wahh tapi ternyata dikit banget, ada satu. Tapi udah penuh, jadi gak muat lagi. Yawda kami jalan aja deh kedepan sekalian nyari siapa tau di depan masih ada angkot jurusan Kampus Dalam.

Seperti biasa kami jalan kedepan dengan santainya, ada banyak banget angkot yang nawarin tapi gak ada yang jurusan kampus dalam. Pas ditawarin kami cuek aja sambil geleng-geleng tanda gak mau naik. Ujug-ujug ada mamang angkot yang nawarin ke mana teh saya lupa yang pasti bukan ke Kampus Dalam sambil bentak-bentak, kami cuekin aja sambil jalan. Ehh taunya dia ngikutin sambil teriak-teriak, ampe nyamperin kami dengan angkotnya.

"Woeee kang!! Kalo dipanggil itu jawab!! Sakit hatiii.... Ditanya gak jawab-jawab,, wooeyyy setan!!!" *sambil ngegas-ngegas angkot ke arah kami.  Si andre dengan nada santainya jawab "Enggak bang... tadi udah dibilang enggak" si mamang tetep aja teriak-teriak sepertinya gak dengerin si Andre lagi ngomong. Saya ketawa-ketawa sendiri, sambil bisik-bisik. Itu mamang kenapa emang? Udah tau orang gak mau naik, masih aja kekeuhh. Gimana orang mau naik kalo dimarahin?? ckckck

Alhasil kami menjauh dari mamang tersebut, dan sepertinya dia langsung balik arah. Kami berdua langsung jalan aja terus kedepan sambil ngeliat angkot jurusan Kampus Dalam yang ternyata gak ada-ada, yawda deh karena sepertinya udah malem kami naik angkot jurusan Jasinga aja. Jangan sampai ketemu sama mamang itu lagi, ntar kelamaan nunggu ehh malah naiknya ke angkot mamang yang tadi. Kan jadi gak enak. hahaha


Related Post



0 comments:

Post a Comment

Copyright © 2015 priawadi.com All Rights Reserved.