• Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa
  • Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa
  • Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa
  • Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa

Search

Loading...

Hari Ketiga PKL di Beritasatu

Untuk PKL di hari ketiga kami dapat keringanan untuk datang ke kantor agak telat (habis sholat jumat) buat nemenin si Andre memperbaiki Laptopnya yang bermasalah. Sebenarnya kmaren kami sudah janjian untuk pergi ke Mangga Dua, tapi karena sepertinya gak bakalan ke kejar buat sholat jum'at dan langsung balik ke kantor tempat PKL makanya rencana dirubah, yang tadinya ke Mangga Dua jadi diganti ke Ambassador karena kebetulan Mall Ambas lebih dekat dengan tempat PKL.

Pagi hari ini sekitar jam setengah 9 saya berangkat dari kosan pergi ke halte Gor Sumantri ditempat janjian ngumpul. Setelah naik busway (alhamdulillah gak sepadat yang kmaren-kmaren) dengan lancarnya saya turun ke halte kuningan barat dan transit ke kuningan timur lalu menunggu busway selanjutnya untuk ke Gor Sumantri. Sesampainya di Gor Sumantri langsung saya hubungi teman-teman yang lainnya posisinya sudah dimana. Tapi SIAL-nya ternyata saya ditinggal jalan duluan sama mereka bertiga!!! Kamfrettt....!!!

Yasudah ditelfon dulu deh, dan katanya mereka masih di jalan lalu saya disuruh nanya sama tukang jualan majalah Mall Ambas itu dimana. Mau nanya gak enak, gak nanya juga gak enak karena suasana hati lagi gak enak. Akhirnya saya sms deh posisi jelas mereka ada dimana dan gimana lokasi jalannya. Sesudah sms langsung di telfon sama si rahmad dan dijelasin lokasi Mall Ambas itu dimana. Setelah agak jelas akhirnya saya jalan sendiri dengan memanfaatkan insting mengira-ngira. Biasanya kalau gak tau tempat dan agak ragu tempatnya ada dimana saya menggunakan teknik insting mengira-ngira dan mengikuti kata hati.

Plangak-plengok ngeliat kanan-kiri, ngira-ngira posisi Mall Ambas itu ada dimana, mau nanya males akhirnya  jalan aja sendiri sok tau jalan. Ehh.. akhirnya nyampai juga ke tempat tujuan dan ngeliat yang lainnya lagi nungguin di depan. Pas di deketin si Andre langsung angkat tangan "Jangan salahin gw, nohh si rahmad yang ngajakin duluan". Si rahmad "Ahh si Ozi kan udah gede, jadi bisalahh jalan sendirian". Siall.. Ngomong dulu keg or sms dulu ngasih tau kalo mau duluan. Kalo tau gitu mah mending saya nyantai dulu dikosan. Tapi yasudahlahh....

Sesampainya di ambas kami nyantai dulu soalnya belum pada buka. Si abdi ngelanjutin ngerjain tugas PKL dari instansi, dan saya sendiri sibuk ngelapin muka dengan tissue (panas booo....). Sudah bosan nyantai akhirnya kami keliling-keliling gak jelas ke atas dan sampailah ke Food Corner, karena si Andre dan saya sendiri belum makan pagi jadi kami makan dulu disana. Setelah selesai makan dan jam menunjukkan jam 11 an kalo gak salah, kami langsung melanjutkan pencarian tempat memperbaiki laptopnya si Andre.

Selesai ngurusin laptopnya si Andre dan berhubung hari ini jum'at, kami segera beranjak dan langsung ke Masjid setempat untuk menunaikan Sholat Jum'at.Kebetulan di belakan Mall Ambas ada Masjid jadi kami sholatnya disana. Setelah selesai sholat kami jalan kaki kedepan sebentar dan naik METROMINI dengan tujuan gedung Citra Graha (tempat PKL).


Di Metromini seperti biasa pasti ada pengamen yang nyanyi-nyanyi gak jelas dengan Gitar kecilnya (Entah apa itu namanya) dan kebetulan saat itu yang jadi pengamen cewe dan rada-rada gak jelas gitu suaranya. Mohon maaf banget tapi suaranya emang gak jelas. Sialnya pas mau berhenti dan metromininya rem mendadak si pengamen yang cewe itu jatoh di hadapan. Waaakkk..... Untung tangannya bisa nahan di kursi disela-sela tempat saya duduk. Kalo gak,, wahh masalah bagi saya.... Lantas si pengamen tersebut langsung minta maaf, dengan gagahnya saya mengangkat tangan dan menunjukkan 5 jari tangan kanan. (Kebiasaan kalo udah gitu artinya gpp).

Setelah sampai kantor kami langsung ngerjain tugas yang kmaren dikasih oleh supervisor (Pak Radyan) untuk ngerjain ERD dan Use Case Diagram. Eyya tambahan, hari ini saya dan Abdi secara tidak sengaja menemukan Mushola yang Aman dan Nyaman serta tidak usah kepikiran lagi Sepatu saya di semir sama mas-mas di depan gak yaaa??? Haha, kebiasaan nih kalau sholat di Mushola lantai dasar pasti sepatu Saya dan Abdi yang disemir, gak tau kenapa sepatu si Andre dan si Rahmad gak pernah dapat jatah. Kalau tiap hari ngasih itu mas 2000 perak yaa rada berat juga. Soalnya status saya masih Mahasiswa dan BELUM PUNYA GAJI. Kalau sudah punya gaji sendiri mah, nyantai aja. Malah sebenarnya saya kasian sama mas-mas tukang semir sepatu tersebut. Padalah badan SEGAR, muka juga bersih gak kayak orang susah. Knapa gak nyari kerja yang lebih bagusan dikit aja? Hmm....

Oyya, Mushola yang bagus dan bersih yang saya bilang tadi ada di Lantai 7 gedung. Jadi ceritanya saya dan Abdi seperti biasa mau sholat di lantai dasar, karena tempat kami ada di lantai 10 jadi kami selalu gunain lift. Setelah mencet tombol L yang berarti lantai dasar, dengan nyantainya kami menunggu. Pas liftnya berhenti dan buka sendiri dengan nyantainya kami keluar tanpa melihat penunjuk lantai yang ada di lift. Pas keluar, ehh kok pemandangannya beda? Diliat-liat lagi, aduhhh.... Ini lantai 7, gimana dong? Mau nunggu lift lagi gak enak sama satpam lantai 7 disebelah. Akhirnya dengan PeDenya saya jalan bentar, plangak-plengok ehh ketemu dengan yang namanya Mushola. Yaudah langsung aja deh manggil si Abdi yang lagi nungguin lift. Lumayan gak usah dag dig dug lagi sambil mikir sepatu disemir atau gak! hahaha

Berikut dokumentasi PKL hari ketiga :

Narsis sebelum ngantor :p
Jalan kedepan setelah sholat
Jalan kedepan setelah sholat 2
Abdi
Ozi (Yang moto jelek nih! :p)

Related Post



2 comments:

  1. Keringanannya boleh amat -_-

    ReplyDelete
  2. @Miftahgeek : wkwkwkwk,, lumayanlahh daripada lu-manyun :p

    ReplyDelete

Copyright © 2015 priawadi.com All Rights Reserved.