• Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa
  • Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa
  • Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa
  • Jadilah orang yang sesederhana mungkin yang kamu bisa

Search

Loading...

Surat Cinta Kertas Obat Nyamuk


C.I.N.T.A... Hmm... Sebuah kata yang mungkin sudah tidak awam lagi bagi sobat blogger. Cinta merupakan anugrah dari Tuhan yang sangat indah. Saya tidak tahu bagaimana jadinya bumi ini tanpa adanya cinta. Mungkin saja akan ada banyak kerusakan disana sini, perperangan dimana-mana, tidak ada yang namanya Hak Azazi Manusia, yang berlaku hanyalah Hukum Rimba. Dimana yang paling kuatlah yang menjadi penguasa, dan yang lemah menjadi babu dan menjadi mainan bagi yang kuat.
Hmmm... Sepertinya cakupan CINTA diatas terlalu luas deh :p. Yang ingin saya bahas disini adalah sebuah cinta antara seorang Adam dan Hawa, antara cewe dan cowo, antara laki-laki dan perempuan, antara pria dan wanita, dan mohon maaf MAHO tidak disebut :p.

Sekedar ingin berbagi sebuah pengalaman saya ketika masih MUDA dulu, dimana pada waktu itu saya juga pernah merasakan CINTA dan PACARAN. Lho? Emang sekarang udah tua apa?!! Wkwkwkwk, baru kepala 2 juga! Tapi dipikir-pikir saya sudah tua juga yah? Tapi perasaan sifat masih kayak bocah :p

BeTeWe, kalau ngomongin soal cinta. Sebenernya saya sudah punya pengalaman sejak masih jamannya SD dulu, tapi namanya juga anak-anak masih malu-malu kucing. Haha, dan kayaknya bukan cinta deh. Tapi.... hmmm entah apa itu namanya, dan yang pastinya gak ada yang namanya pacaran. Jangankan pacaran, deket sama cewe aja udah keringet dingin. Hoho... Itupun masih berlanjut sampai sekarang, tapi gak separah dulu pastinya. :p

>> SD

Gak tau apa itu namanya, Cinta Monyet lah or apalah itu. Yang jelas sewaktu SD saya pernah digosipin “Pacaran” sama anak baru disekolahan. Emang sieh, awal saya ngeliat dia dalam fikiran saya “Duh, nie anak cakep banget.. Putih mulus, kayak bule” dan yang pasti itu anak jadi inceran temen-temen satu sekolahan.

Beberapa minggu setelah anak baru terebut datang. Saya iseng nanya kepada teman satu kelas, sebut saja namanya Alan.

Saya : Lan, dikelas ada gak kira-kira cewe yang kamu taksir?
Alan : Ada sob
Saya : Waww... boleh tau siapa?
Alan : Ahh.. males ahh, gak enak
Saya : Yawda, inisialnya aja deh...
Alan : Emm...... #pura-pura mikir, dan mikirnya lama!!
           inisialnya ‘Y’ tapi sttt..... jangan bilang siapa-siapa yah
Saya : Ohhh.... okeh dehh.... sssttt....... (sembari mikir cewe dikelas yang awal namanya “Y” itu siapa... Dan ternyata cuman anak baru itu doang yang nama awalnya “Y”)

Malam harinya muncul nih akal bulus saya untuk ngerjain temen saya sialan tadi eh bukan sialan ding tapi si Alan! Haha.

Sewaktu saya bantuin Ibu jaga warung (Kebetulan pada waktu itu kami punya warung kecil di depan rumah) ada kertas Obat Nyamuk yang gak dipakai. Wahh gimana kalo saya buat “Surat Cinta” untuk bantuin temen saya si Alan tadi? Hmmm... kayaknya seru tuhh...? Akhirnya saya buatlah Surat Cinta dengan bermodalkan kertas bungkus Obat Nyamuk. Bayangkan sob!! Surat Cinta pakai kertas bungkus Obat Nyamuk? Haha

Sudah lupa apa yang saya tulis dalam Surat Cinta tersebut, tapi yang saya ingat saya menggantikan kalimat cinta dengan gambar hati. Setelah beberapa lama mikir dan nulis, akhirnya jadi juga Surat Cinta Kertas Obat Nyamuk tersebut. Alhamdulillah yah sesuatu.... :)

Keesokan harinya,

Sebelum masuk kelas, saya cerita dulu ke teman saya (sebut saja namanya Barry) bahwasanya nanti sewaktu jam istirahat saya bakalan ngejahilin temen saya si Alan dengan mengirim surat kaleng kepada si cewek anak baru di sekolahan (sebut saja namanya Yolanda). Sekilas saya kasih lihat surat cinta kertas obat nyamuk tersebut kepada si Barry, tapi gak saya suruh baca pastinya.
Jam istirahatpun tiba, karena kelaperan saya langsung bergegas pergi ke kantin untuk menunaikan kewajiban saya kepada peliharaan yang ada di perut supaya gak ngambek.Pokoknya jangan sampai ada yang demo dahh, bisa ribet ngurusnya ntar. Setelah menunaikan kewajiban dan kenyaaaaaangggg, tampaknya di lapangan sepak bola ada yang lagi seru-seruan main bola nih. Gabung ahh..... (dan ternyata saya lupa nyelipin surat cinta kertas obat nyamuk yang tadi malam saya buat ke tasnya si Yolanda)

Ting.... ting.... ting.... bel tanda jam istirahat selesai. Sayapun segera bergegas menuju ke kelas tapi sebelumnya saya merapikan baju yang sudah penuh dengan kotoran dan peluh sehabis main bola terlebih dahulu. Tak seperti biasanya, ketika masuk ke kelas kenapa perasaan saya jadi aneh. Seperti dapat firasat buruk. Kok Pak Guru (sebut saja Pak Yadi) cepet banget masuk ke kelas yah? Hemm....

Pak Yadi :  Oke anak-anak, kebetulan tadi bapak dapat ini surat dan ini surat bakalan bapak bacakan di depan kelas.
Saya : (Aduhhh.... kenapa itu surat mirip dengan surat cinta kertas obat nyamuk yang saya buat tadi malem? Tapi bukannya itu masih ada di tas yah? #pas dicek, Siallll..... gak ada di Tas!!)
Pak Yadi :  Oke, bapak bacakan isi surat ini ya. “Yolanda.....”
(Spontan anak-anak langsung mengalihkan pandangan ke anak baru tersebut)
Pak Yadi : “Yolanda... saat pertama kali aku melihatmu entah kenapa dada ini selalu berdegup kencang #blablabla #lalala #dududu .......”
Saya : (Haduh sial! Bukannya itu kalimat kan yang saya bikin tadi malem? Tapi kok bisa sama pak Yadi? Aduhh... celaka enam belas! Yang tau itu surat kan cuman si Barry. Aduhh,, saya pites juga tw anak)
Pak Yadi : (masih membaca isi surat)
Saya : (Tapi tenang, tohh di akhir kalimatnya saya buat penulisnya si Alan kok)
Pak Yadi : (sampai pada kalimat terakhir) tertanda aku yang mencintaimu.....
Saya : (Alan Alan Alan Alan... ayoo pak, baca Alan...)
Pak Yadi : OZI PRIAWADI.....
Saya : Mampuss.....!!!! (Muka saya langsung memerah dan saya pun menjadi sorotan semua anak-anak di kelas)

Gak tau mau marah sama si Barry atau mau bagaimana, yang pasti saya menjadi sangat malu atas kejadian itu. Sekilas saya lirik si Yolanda, dia juga jadi pendiem tak seperti biasanya. Akhirnya, selama pelajaran Pak Yadi saya hanya berdiam diri dan menyesali atas kebodohan yang telah saya lakukan.

Bel pulang pun berbunyi, dengan tergontai akhirnya saya pulang dengan wajah menunduk lemas. Sepanjang perjalanan pulang, saya terus digodain temen-temen. Tapi apa daya, sudah lemes duluan... Jadi sudah males untuk ngeladenin teman-teman.
Keesokan harinya, saya sekolah seperti biasa pastinya. Yaa walaupun masih keinget kejadian bodoh kmaren dan takut ketemu sama si Yolanda. Takut kalo dia marah, karena telah lancang menulis surat dan ternyata dibaca oleh Guru di depan kelas.

Setelah sampai di sekolah (jalan kaki), ternyata apa yang saya pikirkan sangatlah beda dengan kenyataannya. Si Yolanda malah ngedeketin saya, malah jadi sering ngajak saya ngobrol, ngajak makan bareng dan pulang bareng. Ampe temen-temen saya pun semuanya dideketinnya. (Haduhh... celakan enam belas, ternyata si Yolanda jadi suka beneran. Padahal itu surat cuman saya tulis iseng dan itupun rencana awalnya ingin ngebantuin temen menyatakan cintanya. Yaa walau bukan dia yang nyuruh :p)

Hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan, si Yolanda teteeeeep aja ngedeketin. Ampe kami dianggap sudah pacaran. Saya sih seneng-seneng aja, tohh si Yolanda cakep (menurut saya sih), tapi yaa itu tadi... Penyakit saya tuhh selalu grogi dan canggung kalo deket-deket cewe, lagian apa kata dunia?? Masih kecil udah pacaran aja. Lagian saya malu banget pas dibilang sudah pacaran sama temen-temen.

Kerena malu, akhirnya saya ngejauhin si Yolanda dan gak mau deket-deket sama dia lagi bagaimanapun juga.  Rasa kagum saya-pun perlahan memudar, karena ternyata si Yolanda itu lebih bodoh dari saya. Terbukti, dari peringkat kelas dia selalu berada di urutan terakhir. Tidak tau sampai kelas berapa kami bersama, tapi pada akhirnya dia pun pindah sekolah karena tidak naik kelas. Kasiann sihh.... tapi sekaligus MERDEKA bagi saya. Haha :p

Related Post



0 comments:

Post a Comment

Copyright © 2015 priawadi.com All Rights Reserved.